23 Mar 2011

Kisah Nabi Daud


Kisah Nabi Daud

Nabi Daud ialah salah seorang rasul daripada 25 Rasul yang wajib kita ketahui.Nabi Daud merupakan antara Rasul yang dianugerahkan Allah kerasulan dan kerajaan.Kitab Nabi Daud adalah kitab zabur.Firman Allah dalam surah al Israa:

"Dan Tuhanmu lebih mengetahui akan sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi; dan sesungguhnya Kami telah melebihkan setengah Nabi-Nabi atas setengahnya yang lain; dan Kami telah memberikan Kitab Zabur kepada Nabi Daud." [55]

Kelebihan Nabi Daud antaranya ialah,Allah menundukkan gunung dan burung-burung dan memerintahnya bertasbih bersama-sama Daud.Dia juga mempunyai suara yang merdu dan memahami bahasa burung.Dan Nabi Daud mempunyai keistimewaan membuat baju perang daripada besi.Dia dapat melembutkan besi tanpa perlu menggunakan api.Hal ini diterangkan dalam Al Quran surah Saba 10 dan 11.


“Dan demi sesungguhnya, Kami telah memberikan kepada Nabi Daud limpah kurnia dari Kami (sambil Kami berfirman): “Hai gunung-ganang, ulang-ulangilah mengucap tasbih bersama-sama dengan Nabi Daud, dan wahai burung-burung (bertasbihlah bersama-sama dengannya)!” Dan juga telah melembutkan besi baginya”[ 10]

(Serta Kami wahyukan kepadanya): “Buatlah baju-baju besi yang luas labuh, dan sempurnakanlah jalinannya sekadar yang dikehendaki; dan kerjakanlah kamu (wahai Daud dan umatmu) amal-amal yang soleh, sesungguhnya Aku Maha Melihat akan segala yang kamu kerjakan”[ 11]

Nabi Daud adalah nabi yang berani.Nabi Daud menyertai perang bersama Raja Talut melawan Jalut.Pada masa itu dia masih muda.Tidak semua orang beriman dalam pasukan Raja Talut ini.Untuk menguji siapa yang benar-benar beriman,Allah telah mengilhamkan Raja Talut untuk menguji tenteranya.Ini diceritakan dalam Al Baqarah ayat 249-251:


Kemudian apabila Talut keluar bersama-sama tenteranya, berkatalah ia: “Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan sebatang sungai, oleh itu sesiapa di antara kamu yang meminum airnya maka bukanlah ia dari pengikutku, dan sesiapa yang tidak merasai airnya maka sesungguhnya ia dari pengikutku, kecuali orang yang menceduk satu cedukan dengan tangannya”. (Sesudah diingatkan demikian) mereka meminum juga dari sungai itu (dengan sepuas-puasnya), kecuali sebahagian kecil dari mereka. Setelah Talut bersama-sama orang-orang yang beriman menyeberangi sungai itu, berkatalah orang-orang yang meminum (sepuas-puasnya): “Kami pada hari ini tidak terdaya menentang Jalut dan tenteranya”. Berkata pula orang-orang yang yakin bahawa mereka akan menemui Allah: “Berapa banyak (yang pernah terjadi), golongan yang sedikit berjaya menewaskan golongan yang banyak dengan izin Allah; dan Allah (sentiasa) bersama-sama orang-orang yang sabar”.[249]

Dan apabila mereka (yang beriman itu) keluar menentang Jalut dan tenteranya, mereka berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhan kami! Limpahkanlah sabar kepada kami, dan teguhkanlah tapak pendirian kami serta menangkanlah kami terhadap kaum yang kafir”[250]

Oleh sebab itu, mereka dapat mengalahkan tentera Jalut dengan izin Allah, dan Nabi Daud (yang turut serta dalam tentera Talut) membunuh Jalut. Dan (sesudah itu) Allah memberikan kepadanya (Nabi Daud) kuasa pemerintahan, dan hikmat (pangkat kenabian) serta diajarkannya apa yang dikehendakiNya. Dan kalaulah Allah tidak menolak setengah manusia (yang ingkar dan derhaka) dengan setengahnya yang lain (yang beriman dan setia) nescaya rosak binasalah bumi ini; akan tetapi Allah sentiasa melimpah kurniaNya kepada sekalian alam.[251]

Nabi Daud membahagikan hidupnya kepada 4 bahagian.Satu untuk bekerja dan berehat,satu untuk beribadat,satu untuk mendengar masalah rakyat dan satu lagi untuk memberi khutbah/ceramah.Pada suatu hari,nabi Daud tidak membenarkan siapa-siapa pun untuk bertemunya kerana hari tersebut telah dia khususkan untuk beribadah.Dia telah memberitahu pengawal-pengawalnya.Tapi entah bagaimana,dua orang lelaki telah memanjat tembok istananya untuk menemuinya.Nabi Daud mula berasa takut dalam hatinya.Tapi dia masih melayan keduanya tersebut.Salah seorang lelaki tersebut mempunyai 99 ekor kambing dan seorang lagi hanya mempunyai seekor sahaja.Lelaki yang ada hanya seekor kambing itu memberitahu bahawa yang ada 99 ekor kambing itu inginkan kambingnya yang hanya seekor dan dia telah kalah dalam perdebatan dengan orang yang ada lagi banyak kambing itu.Nabi Daud terburu-buru membuat keputusan bahawa orang yang satu lagi itu berlaku zalim tanpa mendengar daripada kedua-dua belah pihak.Sebenarnya dua orang lelaki itu adalah malaikat yang dihantar Allah untuk menguji kebijaksanaan Nabi Daud.Firman Allah dalam surah Sad:


Dan sudahkah sampai kepadamu (wahai Muhammad) berita (perbicaraan dua) orang yang berselisihan? Ketika mereka memanjat tembok tempat ibadat;[21]

Iaitu ketika mereka masuk kepada Nabi Daud, lalu ia terkejut melihat mereka; mereka berkata kepadanya: ” Janganlah takut, (kami ini) adalah dua orang yang berselisihan, salah seorang dari kami telah berlaku zalim kepada yang lain; oleh itu hukumkanlah di antara kami dengan adil, dan janganlah melampaui (batas keadilan), serta pimpinlah kami ke jalan yang lurus.[22]

” Sebenarnya orang ini ialah (seorang sahabat sebagai) saudaraku; ia mempunyai sembilan puluh sembilan ekor kambing betina dan aku mempunyai seekor sahaja; dalam pada itu ia (mendesakku dengan) berkata: ‘ Serahkanlah yang seekor itu kepadaku ‘, dan dia telah mengalahkan daku dalam merundingkan perkara itu”.[23]

Nabi Daud berkata: ” Sesungguhnya ia telah berlaku zalim kepadamu dengan meminta kambingmu itu (sebagai tambahan) kepada kambing-kambingnya; dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang bergaul dan berhubungan (dalam berbagai-bagai lapangan hidup), setengahnya berlaku zalim kepada setengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh; sedang mereka amatlah sedikit!” Dan Nabi Daud (setelah berfikir sejurus), mengetahui sebenarnya Kami telah mengujinya (dengan peristiwa itu), lalu ia memohon ampun kepada Tuhannya sambil merebahkan dirinya sujud, serta ia rujuk kembali (bertaubat).[24]

Ada suatu lagi cerita di dalam Al Quran mengenai nabi Daud dan anaknya Nabi Sulaiman.Ada seorang lelaki mempunyai kebun dan seorang yang mempunyai kambing.Kambing itu telah merosakkan kebun orang yang satu lagi itu.Nabi Daud memutuskan untuk memberi kambing kepada pemilik kebun itu.Tapi Nabi Sulaiman ada idea lebih baik.Dia mencadangkan,pemilik kambing harus menyerahkan kambing kepada pemilik kebun untuk sementara waktu,dan pemilik kebun itu boleh mengambil manfaat daripada kambing itu.Dan pemilik kambing yang asal itu harus mengerjakan kebun yang rosakitu sampai hasilnya boleh dituai.Selepas kebun sudah boleh dituai,pemilik kebun harus memulangkan kembali kambing itu.Dalam surah Al-Anbiya Allah berfirman:


Dan (sebutkanlah peristiwa) Nabi Daud dengan Nabi Sulaiman, ketika mereka berdua menghukum mengenai tanaman-tanaman semasa ia dirosakkan oleh kambing kaumnya pada waktu malam; dan sememangnya Kamilah yang memerhati dan mengesahkan hukuman mereka.[78]

Maka Kami beri Nabi Sulaiman memahami hukum yang lebih tepat bagi masalah itu; dan masing-masing (dari mereka berdua) Kami berikan hikmat kebijaksanaan dan ilmu (yang banyak); dan Kami mudahkan gunung-ganang dan unggas memuji Kami bersama-sama dengan Nabi Daud; dan adalah Kami berkuasa melakukan semuanya itu.[79]

Dan Kami mengajar Nabi Daud membuat baju-baju besi untuk kamu, untuk menjaga keselamatan kamu dalam mana-mana peperangan kamu, maka adakah kamu sentiasa bersyukur?[80]

Nabi Daud juga dipuji sebagai sebaik-baik orang yang beribadat dan berpuasa.Hadis Rasulullah mengenainya:

David (PBUH) fasted every other day. ‘Abdullah Ibn ‘Amr Ibn Al-‘As narrated: “Allah’sApostle (PBUH) said to me: The most beloved fasting to Allah was the fasting of (the Prophet)David, who used to fast alternate days. And the most beloved prayer to Allah was the prayer ofDavid, who used to sleep for (the first) half of the night and pray for one third of it and (again)sleep for a sixth of it.”1

‘Abdullah Ibn ‘Amr Ibn Al-‘As also narrated: “The Prophet (PBUH) said to me: I havebeen informed that you pray all the nights and observe fast all the days; is this true? I replied: Yes.He said: If you do so, your eyes will be weak and you will get bored. So fast three days a month, forthis will be the fasting of a whole year. (Or equal to the fasting of a whole year). I said: I findmyself able to fast more. He said: Then fast like the fasting of (the Prophet) David (PBUH) whoused to fast on alternate days and would not flee on facing the enemy.”2

Nilai-nilai murni dan Pengajaran

Nabi Daud adalah seorang pemimpin cuba sedaya upaya untuk adil dan juga bertakwa.Apabila baginda menyedari dia berlaku tidak adil dia segera memohon taubat.Pemimpin zaman sekarang harus mencontohinya.Nabi Daud tidak menggunakan hasil negara sebagai sumber pendapatan tapi menggunakan kepakarannya untuk membuat baju perang untuk mencari rezeki.Dia juga membahagikan waktunya dengan baik supaya seimbang kehidupan di dunia dan di akhirat.


2 coretan:

huda on 23 March 2011 13:16 said...

muslim yg hebat, bijak dlm menguruskan masa... kita pon kena berusaha gunakan masa dgn sebaik mungkin.

Mimiamilia on 24 March 2011 02:02 said...

sukanya baca kisah nabi daud... :))

 

Teratak Wihdah Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino